Saya Baru Saja Menyetop Seorang Pembesar

12:27 AM 0 Comments A+ a-

Pada waktu Paus sedang mengunjungi kota New York, ia diajak berkeliling kota naik mobil dengan ditemani seorang sopir. Karena si sopir ingin memberikan service terbaiknya dan juga untuk menunjukkan kebolehannya, ia berkata, "Bapak Paus apapun yang Bapak inginkan, akan saya penuhi, sebutkan saja."
"Well", kata Paus, "Sebenarnya saya sudah lama ingin sekali mengendarai mobil sendiri. Di Vatican saya tidak kemana-mana, dan kalaupun saya harus keluar, selalu tersedia sopir dan mobil pribadi untuk saya. Saya ingin sekali menyetir sendiri, tapi tidak pernah mendapat kesempatan untuk melakukannya."
"Wah," kata si sopir, "Kalau hanya itu saja masalahnya, tidak jadi soal." dan kemudian merekapun bertukar tempat. Paus menyetir dan si sopir duduk di belakangnya. Tetapi baru saja sampai ke persimpangan pertama, Paus lupa untuk berhenti di lampu merah, dan jalan terus. Segera polisi New York mengikuti mobil tersebut dan menghentikannya. Mobil menepi, polisi turun dari motornya, dan menghampiri mobil tersebut.
Tetapi begitu ia mendekat, ia mengenali Paus, dan ia segera kembali ke motornya dan segera mengontak atasannya.
"Pak", kata Polisi itu, "Saya baru saja menyetop seorang pembesar."
"Apa?" kata atasannya, "Kepala Polisi?"
"Bukan Pak, dia malah lebih tinggi dari Walikota."
"Hei, kamu tidak menyetop Presiden Amerika Serikat "kan?"
"Tidak Pak, dia malah lebih tinggi lagi."
"Well, jadi siapa yang kau stop itu?" tanya si atasan bingung.
"Tidak tahu Pak", jawab Polisi, "tapi siapapun dia, sopirnya saja Paus!"